Pages

tahukah kamu Putra Papua Peraih Nobel Fisika



Ada orang Indonesia meraih Nobel? ini bukanlah mimpi kosong. Harapan itu terbersit ketika pertengahan April 2004,Sepitinus George Saa Seorang Putra Papua,Yang memenangi Lomba �first step to nobel in physics�.Ya Ini adalah Perlombaan paling bergengsi Seantro Jagad. Ini mewajibkan pesertanya menuliskan Penelitiannya apa saja dibidang fisika, kemudian hasil penelitian tersebut dikirim dalam bhs inggris ke juri internasional di Polandia.Pada Kompetisi �FIRST STEP TO NOBEL IN PHYSICS� hasil Septinus George Saa tidak menuai satu bantahan pun dari juri.
Oge,Panggilan akrabnya,Menemukan Cara menghitung Hambatan Antara Dua Titik Rangkaian Resistor tak hingga yang membentuk Segitiga Dan Hexagon.Formula Ini ia tuangkan dalam papernya yaitu �INFITE TRIANGLE AND HEXAGONAL LATTICE NETWORKS OF IDENTICAL RESISTOR�,paper ini mengungguli ratusan paper dari 73 negara yang masuk ke meja juri.Juri yang beranggotakan 30 jawara fisika hanya butuh waktu 3 hari untuk memutuskan bahwa pemuda yang berusia 17 tahun asal Jayapura ini meraih emas. Wow...!
Bagaimana perjalanan Oge sebelum meraih Nobel. Seperti inilah ceritanya:
Oge Lahir 22 September 1986,Ia memang pintar sejak kecil. Tidak Seperti Einstein yang pernah tinggal kelas, Oge selalu juara kelas Sejak Bangku SD-SMP,bahkan ketika ia masih kelas 4 SD ia pernah ditawari gurunya untuk mengikuti Ebtanas kelas 6. Namun Mamanya melarang karena salah satu kakaknya juga sedang mengikuti Ebtanas.
Selepas SD dan SMP yang kerap di warnai bolos ini. Oge Diterima Di SMUN 3 Buper Jayapura,Ini adalah sekolah unggulan milih pemerintah. Kepintaran Otak Sang Mutiara Hitam dari Timur Indonesia mulai bersinar saat ia menjuarai Olimpiade Kimia tingkat daerah.karena prestasinya Ia mendapat bea siswa untuk ke Jakarta, Namun Mama nya melarang pergi.
Prestasinya rupanya membutuhkan sedikit kenakalan. dibantu kakaknya Frangky, ia berangkat Diam2. Ia memberitahu mamanya sesaat sebelum menaiki tangga pesawat. Menyadari anak pergi meninggalkan tanah Papua, Mamanya pun menangis sedih selama dua minggu.
Namun Oge membuktikan bahwa kepergiannya tidak Sia-Sia. Tangis Sedih mamanya berganti menjadi tangis haru ketika bulan November 2003 ia berhasil menduduki peringkat 8 dari 60 peserta lomba matematika kuantum Di India.Prestasi nya pun memuncak saat ia berhasil menggenggam emas hasil riset fisikanya.Mamanya pun tidak pernah menangis lagi.
smoga bisa menjadi INspirasi untuk generasi muda kita kedepannya !!




sumber | iniunic.blogspot.com | http://www.kaskus.co.id/thread/5100bbf36012436424000008

0 comments:

Post a Comment