Pages

Pelajaran dari tukang Sol Sepatu Garut di Kota DURI +Pic,


Hari ini, cuaca di kota Duri Cukup panas, kebetulan Ana lagi mampir ke rumah. Ya ternyata Gag jauh beda dengan Jakarta. Tapi berhubung Ana balik ke Jakarta masih 2 minggu lagi, Ana sempatin nongkrong dirumah. Sambil tiduran juga sesekali. Kedengaran suara yang Gag asing gan.., ya suaranya ini

�Sol..Sol.. sepatu..., Sol...Sepatunya ....�
Buset.., pikir Ana, cuaca sepanas ini seorang Bapak tua menawarkan jasa sol sepatu. Tau sendiri di kota Duri, kebanyakan orang lebih suka mencari barang baru dan meninggalkan yang usang. Jadi pernah Ana tanya ke Bapak yang ada jasa sol sepatu itu, omsetnya gak besar, karena jarang orang perbaiki sepatu atau sandal.


Nah karena Ana juga ada sandal yang mau di jahit, maka Ana panggil bapak itu. Mulailah Ana keluarkan 2 pasang sandal. Untuk dijahit. Sambil pura-pura tanya, � ke mana Ana pak, kok gak pernah muncul� .
Eh pas Ana lagi Nana, tiba-tiba datang tetangga Ana 4 orang yang juga sandalnya mau dijahit, akhirnya Tu Bapak dapatlah sedikit rezeki nomplok. Asian Ana liatnya. Di panas yang terik, berjalan dari pagibelum da yang nyetop buat betulin sandal.
Disela-sela tu bapak lagi njahitin senda ane, ane tanya tu bapak

Ane : �Pak, kemana aja, tadi belum dijawab,�
Sol : � Iya , gak sempat keliling kemari,�
Ane : � oh..., kirim pulang kampung, emang kampungnya Dimana pak..?�
Sol : � Saya Asli Garut, �
Dan seterusnya, tu Bapak sambil jahit nyeritain , kalo di Kota Duri emang dia sengaja Sol sepatu dan sandal, nyari nafkah. Karena di kampung Beliau kurang bisa mendapatkan penghidupan yang mungkin bisa mencukupi rumah tangga.

Beliau berkisah, kalau dari pagi Jalan puluhan kilo menawarkan jasanya. Pas ane tanya apa udah banyak, mungkin sampai 20 orang yang pake jasa tu bapak, dia bilang gak ada.. , dan ane langsung ngeluarin Teh Anget buat beliau gan.., kasian liatnya.
Sambil ane tanya berapa tarip untuk njahit sandal ane, Beliau jawab 10rb aja..,  ane gan.., duit 10rb mah Cuma bisa buat makan 2 kali dijakarta. Lha kalo di kota Duri, nasi sebungkus aja 13rb.
Akhirnya sambil becanda ketahuanlah dari pagi bapak juga belum isi perut, yah sekalian deh ane keluarin Biskuit Kong*huan , maklum ane belum masak gan..  , Jadi bisa sementara tertahan laparnya bapak tadi.
Sambil njahit, ane terusin ngajak cerita, ane tanya keluarganya. Katanya sih keluarganya ada di garut. Anaknya 4 orang, yang 3 sudah menetas tapi ya berkeluarga sendiri-sendiri. Ada di jambi dan ada yang digarut. Bahkan ada yang ikut nawarin jasa sol keliling. Jalan kaki pula..., sementara yang satu masih 8tahun. Jadi sekolah aja. Tu bapak jarang pulang, karena biaya naik bis aja sekitar 500rb sekali berangkat DURI � GARUT. Sebenarnya ya gak segitu, Cuma kan ada biaya makan dijalan dan naik angkot  . jadi sekitar sigitu lah..
Pas ane tanya umur tu Bapak, ternyata udah lebih dari 50tahun, tepatnya ane gak tau, coz tu Bapak lupa. Kalau bapak itu Cuma di garut, tentu susah untuk membiayai hidup keluarga. Tapi dengan merantau, Bapak bisa tetap ngirim duit walau sedikit untuk nambahin biaya makan dan sekolah anak-anaknya.

Kisah ini di tulis dan sengaja ane posting, saat si bapak masih menjahit di depan rumah. Berikut foto bapak tersebut, sengaja ane gak sensor biar semua anak-anak ABG khususnya, yang orientasinya masih ugal-ugalan bisa berubah. Tulang tua dan kulit keriput itu tidak akan bertahan lama menyokong beban kehidupan. Kelak semua akan semakin lemah, dan usia manusia semakin bertambah. Bila bertambah, maka semua akan kembali ke ujung simpul terakhir. Orang tua banyak berkorban demi anak, maka sewajarnya kita sebagai anak menghormati orang tua.

Spoilerfor bapak1:

Spoilerfor bapak2:

Spoilerfor bapak3:

Spoilerfor bapak4:

Spoilerfor bapak5:


0 comments:

Post a Comment